Perbedaan Investasi Langsung dan Tidak Langsung

Sampai pada hari ini, masih banyak orang yang masih sangat bingung terkait perbedaan investasi langsung dan tidak langsung. 

Pada dasarnya, hal pertama yang perlu Anda ketahui adalah tujuannya terlebih dahulu. Terlepas dari itu, wajib untuk memahami apa itu investasi.

Pengertian Investasi Menurut Para Ahli

Sebelum Anda memutuskan pilihan mengenai investasi langsung ataupun tidak langsung, sebaiknya pahami definisinya.

Secara umum, investasi adalah satu metode agar bisa dapat keuntungan besar serta melindungi aset. Berikut beberapa pengertian menurut para ahli.

1. Pengertian Menurut Basalamah dan Haming

Investasi merupakan sebuah kegiatan pengeluaran pada saat ini guna membeli sebuah aktiva real seperti rumah, tanah mobil dan lainnya. 

Selain itu, bisa juga diartikan sebagai salah satu metode untuk menambah penghasilan. Namun, hal ini bertujuan di masa mendatang.

Baca Juga: Investasi Untuk Mahasiswa dan Pelajar

Definisi lain dari investasi ialah sebuah kegiatan yang memiliki kaitan dengan suatu usaha penarikan dana (sumber). 

Hal tersebut dilakukan guna mengadakan modal untuk menjadi langkah awal aktivitas. Nantinya, modal tersebut bisa menghasilkan keuntungan lebih besar.

2. Pengertian Menurut Henry Simamora

Investasi menurut Henry Simamora adalah sebuah aktiva yang dipergunakan oleh suatu perusahaan untuk menumbuhkan kekayaan. 

Penambahan tersebut dihasilkan melalui investasi. Mulai dari pendapatan bunga, dividen, royalti hingga penghasilan sewa lainnya.

Selain itu, kegiatan investasi juga untuk sebagian perusahaan memiliki tujuan tertentu. Seperti misalkan berinvestasi yang didapatkan dari suatu hubungan setelah membangun kerja sama dengan pihak lain. Alhasil, hal tersebut bisa meningkatkan penghasilan dan ikatan kerjasama.

3. Pengertian Menurut Fitz Gerald

Investasi adalah suatu kegiatan yang memiliki kaitan dengan usaha penarikan dari sumber (dana) guna pengadaan barang modal. 

Setelah itu, hal tersebut akan dijadikan sebuah produk penghasilan baru untuk masa mendatang. Alhasil, penghasilan akan bertambah banyak lagi.

Kemudian, Fitz Gerald juga menegaskan bahwa investasi adalah aktivitas dengan tujuan untuk membuka sumber penghasilan baru. 

Seperti yang sudah dikatakan sebelumnya yaitu menanamkan modal. Harapannya ialah bisa membuka aliran produk pemasukan lainnya.

4. Pengertian menurut James C Van Horn dan Sunariyah

Menurut James Van Horn, Investasi adalah sebuah kegiatan yang berlangsung dengan memanfaatkan ketersediaan kas. 

Dengan begitu, maksudnya adalah jangan mengadakan sumber yang tidak ada. Tujuannya adalah guna menambah aliran penghasilan yang baru.

Sedangkan investasi menurut Sunariyah adalah kegiatan menanam modal untuk satu bahkan lebih aktiva. 

Selain itu, tujuannya adalah guna keperluan jangka panjang atau persiapan masa mendatang. Harapannya, membuka pendapatan serta memenuhi kebutuhan nantinya.

5. Pengertian Menurut Sudono

Sudono mendefinisikan investasi yaitu suatu pembelanjaan atau pengeluaran untuk menanam modal dalam jangka waktu panjang. 

Pembelian tersebut melibatkan berbagai macam jenis aset dan semuanya tergantung tujuan. Mulai dari saham, ataupun lahan hingga barang.

Tujuannya adalah agar nantinya tetap memiliki penghasilan serta sumber aliran sekalipun dalam perhitungan waktu panjang. 

Penanaman modal tersebut bertujuan bagi sebuah perusahaan guna menciptakan aliran produk baru. Hal itu disiapkan untuk masa mendatang.

6. Pengertian Menurut Mulyadi

Seorang pakar ekonomi yaitu Mulyadi juga ikut memaparkan definisi dari investasi menurutnya. 

Investasi adalah sebuah kegiatan transaksi atau pembelian aset dengan berbagai macam tujuan. Semua aktivitas tersebut berlangsung dalam kurun waktu panjang.

Pembeli aset dengan berbagai pilihan seperti saham dan obligasi atau berupa barang, apartemen, rumah hingga lahan. 

Tujuannya ialah supaya memiliki laba dari sumber pemasukan hasil investasi. Namun, sejatinya kabar seperti ini untuk masa mendatang.

Investasi Langsung (Direct Investment)

Sejauh ini, masih banyak orang yang belum paham akan perbedaan investasi langsung dan tidak langsung. 

Hal tersebut dikarenakan kurangnya pengetahuan pada masing-masing jenisnya. Oleh sebab itu, berikut beberapa penjelasan lengkap mengenai investasi langsung.

Pengertian Investasi Langsung

Investasi langsung atau direct investment adalah sebuah proses penanaman modal yang dilangsungkan oleh para investor secara langsung. 

Uang tersebut akan dibelikan suatu aset berupa tanah, rumah hingga emas. Jika di perusahaan umumnya membeli mesin serta lahan.

Meskipun begitu, secara umum investasi langsung yang sering dimaksudkan adalah sebuah aset yang berada di pasar modal. 

Pada tahap ini, para investor wajib melakukan analisa guna menentukan pembeliannya. Singkatnya, investor harus mengontrol dan pengelolaan semua.

Cara Kerja Investasi Langsung

Sesuai dengan definisinya, investasi langsung memiliki pola kerja yaitu para investor menanam modal secara langsung. 

Hal tersebut umumnya akan dibelikan sebuah aset berupa tanah, apartemen atau rumah hingga emas. Sehingga investor akan mengelolanya langsung.

Menariknya lagi, investasi langsung bisa dilakukan dengan bentuk pembangunan suatu pabrik area lahan perkebunan hingga pertambangan bahkan.

Umumnya, Direct Investment memiliki dua financial asset. Mulai dari sesuatu yang dapat dijual beli serta yang tidak diperjualbelikan.

Kelebihan Investasi Langsung

Kelebihan utama yang ada pada Investasi langsung atau Direct Investment yaitu berupa kendali. 

Para investor dapat mengelola, mengontrol serta bertanggung jawab atas semua kegiatan yang berlangsung. Mulai dari manajemen produksi hingga mengambil keputusan.

Para investor dapat melakukan analisis terhadap investasi yang sudah diambil. Dengan begitu, keputusan akhir perihal apapun yang terkait akan keberlangsungan berada pada tangan investor. 

Jadi bisa dikatakan, peran individunya sangat vital dalam kegiatan investasi.

Kekurangan Investasi Langsung

Kekurangan dari investasi langsung adalah tidak bisa dilakukan oleh semua orang terutama para pemula. 

Pasalnya, semua kegiatan yang berlangsung harus berlandasan atas ilmu pengetahuan tentang investasi. Pasalnya, seluruh pengelolaan berada ditangan investor.

Selain itu, ada berbagai macam proses panjang yang harus dipahami oleh investor jika mengambil Direct Investment. 

Hal tersebut terjadi pada serangkaian tahap jual beli hingga pindah tangan kepemilikan saham. Alhasil, tidak bisa dilakukan asal dan perlu pertimbangan.

Investasi Tidak Langsung (Portfolio Investment)

Supaya Anda dapat menentukan mana jenis investasi yang sesuai dengan tujuan, sebaiknya pahami juga tentang Investasi tidak langsung. 

Hal ini berguna untuk menjadi bahan pertimbangan sebelum benar-benar mengambil keputusan. Berikut beberapa penjelasannya.

Pengertian Investasi Tidak Langsung

Jika investasi langsung melibatkan investor dalam pengelolaan, maka berbeda dengan sistem investasi tidak langsung. 

Portfolio Investment atau investasi tidak langsung adalah sebuah proses penanaman modal dimana para investor tidak memiliki keterlibatan atas kontrol dan kelola dana. Alhasil, hanya menanam sebuah modal dengan tujuan tertentu.

Investasi tidak langsung atau Portfolio Investment secara umum bentuknya berupa aset finansial seperti obligasi dan saham. 

Peran investor dalam hal ini hanya sekedar pemegang saham saja. Dengan begitu, kehadiran atau keterlibatannya tidak sampai pada pengelolaan.

Cara Kerja Investasi Tidak Langsung

Cara kerja dari investasi tidak langsung atau Portfolio Investment adalah, investor tidak memegang kendali dan tidak terjun langsung. Dengan begitu, seluruh proses serta kegiatan dikelola oleh manajemen investasi. Jadi, peran investor hanya sekedar pemegang saham.

Dikarenakan perannya hanya sebagai pemegang saham, para investor tidak memiliki andil dalam pengelolaan dana. Namun meskipun begitu, perihal keamanan sudah sangat terjamin oleh pihak manajemen. Itulah mengapa jenis ini cocok untuk para investor pemula.

Kelebihan Investasi Tidak Langsung

Kelebihan utama dari Investasi tidak langsung adalah, investor hanya harus mengeluarkan dana saja. Dengan begitu tidak akan direpotkan oleh semua proses pengelolaan dan pengontrolan. 

Alhasil, Anda cuma perlu Menganalisa pasar sahamnya saja untuk keputusan.

Pasalnya, seluruh sistem serta proses hingga kegiatannya sudah diatur oleh Tim manajemen investasi. 

Investor tak perlu merasa direpotkan akan jual beli dan semua pengelolaan tahapannya. Terlebih investasi tidak langsung atau portfolio investment bersifat mudah cair.

Kekurangan Investasi Tidak Langsung

Dengan adanya pengelolaan yang dilakukan oleh pihak manajemen investasi, kendati hal tersebut menjadi salah satu kekurangan. 

Pasalnya, para investor tidak bisa pegang kendali secara langsung. Alhasil terdapat beberapa batasan terkait kegiatan investasi jenis ini.

Karena kendali dipegang langsung oleh tim manajemen, apabila terjadi sesuatu dan kerugian akibat kelalaian tim, maka Anda tak bisa berbuat apa-apa. 

Alhasil, para investor hanya bisa menanggung segala resiko meskipun hal tersebut dapat diminimalisir melalui analisis data.

Kesimpulan Dari Perbedaan Investasi Langsung Dan Tidak Langsung

Jadi kesimpulannya adalah, perbedaan investasi langsung dan tidak langsung berada pada cara kerjanya. 

Perihal manfaatnya keduanya memiliki fungsi yang sama karena tujuannya ialah untuk mendapatkan keuntungan. Namun, sistem kelolanya yang berbeda.

Dengan begitu, ketika Anda sudah menemukan tujuan dari berinvestasi, maka bisa memutuskan jenis mana yang cocok. 

Pasalnya, antara investasi langsung dan tidak langsung sama-sama memiliki keuntungan. Namun, diperlukan pemahaman tentang cara kerjanya.

Jika Anda adalah seorang pemula dalam dunia investasi saham atau bisa dikatakan belum ahli, sangat disarankan untuk ambil Portfolio Investment. Pasalnya, investor tidak perlu melakukan pengelolaan apapun. Semua kegiatan investasi sudah diatur oleh manajemen.

Itulah tadi pembahasan mengenai perbedaan antara investasi langsung dan tidak langsung serta ulasan lengkap lainnya. 

Sangat disarankan agar Anda memahami setiap jenisnya guna menemukan mana yang cocok dan sesuai tujuan. Alhasil, investasi berjalan dengan baik.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
Comment url